Thursday, February 4, 2016

Isi Tas Perempuan Barista




Sebenarnya, kalau ditanya soal apa sih isi tas saya. Jujur saja, seringkali membuat minder diri ini. Karena memang gak ada yang pantas untuk dipamerkn atau ditunjukin ke semua orang. Bahkan, saat kumpul dengan keluargapun, saya cenderung berlagak introvert kalau soal urusan isi tas. karena dari 5 saudara perempun, isi tas sayalah yang paling enggak banget untuk disebut sebagai perempuan, istri sekaligus seorang ibu. Tapi biarlah, toh kali ini saya bongkar isi tas saya di depan publik, biar segera muf on dari rasa minder.





Ini dia isi tas perempuan barista , sengaja memilih tas tanpa sekat, karena mau pakai tas yang bersekatpun kalau nyari apa apa dan gak nemu yang dimau,  tetep aja harus nuang isi tas ke atas meja. Maka solusinya adalah, meletakkan printilan ke dalam tas/dompet kecil sesuai kelompoknya. Selain hp dan charger yang pasti harus ada sebagai bentuk kita makhluk sosial dan sosialita ya maak, buat saya isi tas harus


1. Berhubung usia saya sudah masuk manula, maka tas harus berisi obat obatan, yaah minimal obat sakit kepala, untuk jaga jaga pas tanggal bayar aneka tagihan, sakit kepala ini suka datang tanpa diundang.

2. Tas berisi kantong uang receh, 
Ini menyangkut profesi sebagai perempuan barista di warkop saya sendiri alias tukang ngracik dan ngaduk kopi. Uang receh harus selalu ada untuk kembalian pembayaran. Karena saya tidak suka mendapat sisa pengembalian berupa permen, maka saya mengharuskan diri sendiri untuk menyediakan uang receh.


3. Dompet berisi KTP, dan kartu lainnya, ini penting biar saya gak kena rasia oleh satpol PP, ketika tiba tiba mereka datang untuk ngecek warkop. Apa warkop saya begituan atau warkop original...:D
#Jaskiding

4.  Buku
Meskipun bukan mahasiswi atau pelajar, buku tulis wajib saya bawa. Ini penting untuk mencatat cash and flow keuangan warkop.  Bukan pembukuan yang ribet, tapi simple aja untuk menganalisa sejauh mana perkembangan usaha yang saya rintis.

5. Dan yang terakhir adalah tas plastik kecil. Ini saya sediakan khusus untuk tempat PAKU
Iyaa...plastik itu berisi barang pungutan dari perjalanan kemanapun saya pergi dan melihatnya. Entah sejak kapan kebiasaan mungut paku itu berlangsung dan sudah berapa kilo paku yang sudah saya dapat.. Suami dan anak anak awalnya risih dengan kebiasaan saya, malu kalau saya minta turun dari motor hanya untuk bela belain memungut sebiji paku , meskipun jaraknya sudah agak jauh dari TKP.... hehehe.
Tetapi ketika saya menjelaskan bahwa, saat kita menyingkirkan paku di jalanan, kita sudah melakukan kebaikan kecil. Karena bisa jadi kita sudah menyelamatkan nyawa orang lain. Bayangkan, apabila paku itu mengenai roda pengendara motor atau mobil. Ban mereka bocor, dan harus mencari tukang tambal ban. Bahkan bisa jadi akan terjadi hal yang lebih mengerikan , kecelakaan di jalan misalnya. 
Sejak itulah, anak dan suami tak lagi komplen tentang kebiasaan saya. terkadang merekapun mengikuti kebiasaan saya. Biarlah orang berkata apa, yang penting itu adalah hal terbaik yang bisa kita lakukan untuk orang lain. 

So, itulah isi tas perempuan barista alias tukang ngracik kopi dan whats in your bag Maaak...?









35 comments:

Irawati Hamid said...

jadi tertarik pengen ikut GA-nya juga Mbak :)

enny ridha alin said...

Hayuuk mak, buruan ikut. DL 20 februari

enny ridha alin said...

Hayuuk mak, buruan ikut. DL 20 februari

Diah Kusumastuti said...

Aduh isi tasku juga malu-maluin sebenernya, Mbak. Tapi pengen ikutan GA ini juga:D
Btw salut bisa telaten mungutin paku gitu. Keren, tuh :)

Kanianingsih said...

semoga Allah SWT membalas kebaikan mba karena sudah menyelamatkan banyak orang dari paku jalanan :)

Fardan Nozami A said...

keren tu kebiasaan ngambil pakunya . :D

Inna Riana said...

ambil paku? wah hebat

Nur Aini Amalia said...

Wuahhh mba kece . . . Suka mungutin paku hehehe. . . Emang keliatan ya mba?? Kan kecil, apalagi di jalan 😕 dulu aku suka bawa dompet receh, tapi sekarang males 😂😂 akhirnya uang recehnya masuk celengan hehehe

Yoekaa said...

Subhanallohh... semoga amal ibadah diterima ALLAH

Sri Luhur Syastari said...

Waaaah.. Mungutin paku! Aku ga pernah terfikir tuh, Mak. Menginspirasi. Bisa kali besok-besok kucoba juga :D

astin said...

Duh mbak, rajin sekali mungutin paku ya, semoga balasan terindah untukmu ya, Mbak. Ngeri ya, kalau lihat paku di jalanan.

Intan Rastini said...

Salut sama emak yang merintis sendiri usaha warkopnya dan punya kebiasaan mulia membantu mengamankan lingkungan dari paku

Uniek Kaswarganti said...

Mulia sekali engkau mba mau mungutin paku agar tdk mencelakai orang lain. Semoga pahala selalu melimpah ya mba untukmu.

Pungky said...

Salut ih, peduli banget sama urusan sekecil paku ^_^

Santi Dewi said...

waah... mungutin paku yang InsyaAllah akan menambah amal ibadah

Anjar Sundari said...

Hebat mbak, ada tas khusus tempat paku. Semoga banyak orang terselamatkan ya dengan aksi ini. Kalau saya waktu kecil suka mungutin batu yang ada ditengah jalan kemudian saya buang kepinggir, tapi sekarang enggak lagi :)

Semoga sukses ya GA nya, aamiin :)

Waya Komala said...

Mbak.. maafkan aku baru berkunjung ya..
Gara-gara laptopku bermasalah jadi telat semuanya.
Makasih udah ikutan ya mbak. Salut dengan kebiasaan mungutin paku itu.
Semoga sukses ya :)

enny ridha alin said...

Thanx atas kunjungannya mbak, Alhamdullah dapat hadiah juga..:)

enny ridha alin said...

Aamiin, thanx udah BW. Sayang kebiasaannya diilangkan...

enny ridha alin said...

Insya Allah mbak Santi Dewi

enny ridha alin said...

Mau ngikutin jejakku...hehe

enny ridha alin said...

So it small thing for big thing..
#tsaah

enny ridha alin said...

Mungkin ini naluri darah Madura yang mengalir di jiwa, ngumpulin besi kiloan..hehehe

enny ridha alin said...

Ah...mak Inna lebih kejheeh laah

enny ridha alin said...

Wuiiihh...udah dapet brapa duit tuh mbaak#bantuin ngitung yuuk

enny ridha alin said...

Aamiin

enny ridha alin said...

Alhamdulillah...punya teman yg ngkutin ambil paku

enny ridha alin said...

Mbak Astin, Lebih ngeri liat efeknya mbak ...

enny ridha alin said...

Usaha kecil kecilan kok mbak, semoga bisa makin besar yaa..aamiin

enny ridha alin said...

Aamiin...makasih mbak Uniek

enny ridha alin said...

Itu karena gak punya urusan nuang lain mbak Pungky...hahaha

enny ridha alin said...

Aamiin...makasih mbak Uniek

enny ridha alin said...

Usaha kecil kecilan kok mbak, semoga bisa makin besar yaa..aamiin

enny ridha alin said...

Alhamdulillah...punya teman yg ngkutin ambil paku

enny ridha alin said...

Aamiin